Beranda Persib Program Sampurasun Mengangkat Tema Menggali Sejarah Kelahiran Persib

Program Sampurasun Mengangkat Tema Menggali Sejarah Kelahiran Persib

199
0
Program Sampurasun Persib. (Fifi Nofita)

Bandung, sekilasjabar.co – Persib Bandung menggelar program Sampurasun di Graha Persib, Jalan Sulanjana, Kota Bandung, Kamis (16/3/2023) dengan tema ‘Menggali Sejarah Kelahiran Persib’.

Pada kegiatan tersebut, turut Bobotoh dan pegiat sejarah. Sebagai pembicara dari berbagai praktisi, yakni Endan Suhendara (jurnalis Persib), Atep Kurnia (penulis), dan Hawe Setiawan (Akademis Universitas Pasundan).

Diskusi tersebut digelar untuk menjawab keresahan terkait adanya perbedaan informasi tanggal hari jadi Persib. Pasalnya, selain tanggal 14 Maret 1933, ada juga temuan yang menyebutkan jika Persib berdiri tanggal 18 Maret 1934.

Menurut Endan Suhendara banyak kemungkinan jika Persib lahir lebih dahulu dari PSSI yang hadir pada tahun 1930. Pasalnya, Persib juga merupakan salah satu pendiri PSSI.

“Logikanya jika Persib pendiri PSSI, maka usianya harus lebih tua. Lahirnya harus sebelum 1930 (tahun lahir PSSI),” kata Endan dalam diskusi tersebut.

Atep Kurnia mengamini pernyataan Endan, lantaran beberapa pendiri PSSI pun tanggal lahirnya mengacu pada bibit nama tim saat ini, seperti Persija Jakarta (Voetballbond Indonesia Jacatra atau VIJ) pada tahun 1928, atau Persebaya Surabaya (Soerabhaisasche Indonesische Voetbal Bond atau SIVB) tahun 1927.

Atep mengatakan data yang menyebutkan tanggal 18 Maret 1934 bisa menjadi satu temuan dan referensi, termasuk adanya data kelahiran Bandoeng Inlandsche Voetbal Bond (BIVB) pada tahun 1928 bisa jadi acuan lahirnya Persib

“Itu bisa jadi satu opsi dengan data baru yang saya sodorkan.Itu mau dipakai atau tidak itu saya menyerahkan (keputusan Persib mau dipakai atau tidak). Ada opsi juga tanggal 1 Desember 1928 itu juga bisa jadi logis juga, karena klub-klub pendiri PSSI menginduk ke induknya. Logikanya Persib pun bisa menggunakan data itu (kelahiran BIVB),” ucap Atep.

Sementara itu, Hawe berpendapat jika sejauh ini sejarah yang paling kuat secara data adalah pendapat yang menyebutkan tanggal 18 Maret 1934. Walaupun, data itu dinilai belum cukup.

“Sejauh ini paling logis dan datanya dengan bukti surat kabarada adalah pendapat tanggal 18 Maret 1933. Tapi memang itu tidak cukup. Jadi saya kira PERSIB perlu melakukan perencanaan penelitian lebih jauh (terkait hari lahir),” kata Hawe.

Lebih lanjut menurut Hawe, mungkin saja Persib lahir jauh lebih dahulu dari tahun 1933. Sebab hari jadi bisa ditentukan oleh tonggak peristiwanya, satu di antaranya bibit dari awal kemunculan sebelum namanya menjadi Persib

“Kalau kita bicara soal organisasi atau suatu gerakan atau perhimpunan, pasti orang akan bicara tonggak peristiwanya apa. Ada tonggak peristiwa munculnya gagasan bisa saja, tonggak peristiwa peresmian. Tapi tadi adaklue dari Kang Atep (Kurnia), biasanya kalau organisasi ada statute dan di sana akan tercatat di lembaran zaman itu,” jelasnya.

Persib sendiri beberapa hari lalu, tepatnya Selasa (14/3/2023), merayakan ulang tahunnya ke-90 dengan syukuran bersama anak-anak Panti Asuhan di Graha Persib. (Fifi Nofita)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here